2014 in review

Posted: December 30, 2014 in Uncategorized

The WordPress.com stats helper monkeys prepared a 2014 annual report for this blog.

Here’s an excerpt:

The concert hall at the Sydney Opera House holds 2,700 people. This blog was viewed about 11,000 times in 2014. If it were a concert at Sydney Opera House, it would take about 4 sold-out performances for that many people to see it.

Click here to see the complete report.


Pada satu ketika, kami sekeluarga ada restoran semi-fine dining di Alpha Angle Wangsa Maju. Salah seorang hostess kami di sana aku ingat nama dia Haslinda. Linda ni nama manja la gitu. Kalau tak silap asal Melaka. Dok di Wangsa Maju dengan kawan-kawan.

Masa tu aku Assistant Restaurant Manager, tapi salah seorang company director. So nak jadi cerita masa tu aku sedang dikenen kenen dengan pastry cook ni nama Balqish. Nama betul dia Nurhasnida tak silap aku dok kat area Gombak.

Dalam aku dok berkenalan dan kira nak mengenali diri la si Balqish ni, rupanya ada yang tersirat lain. Dia tau si Linda pun minat ke aku. So macam drama slot Akasia TV3 jam 7 malam la rupanya mereka berlumba lumba nak menang hati anak pemilik restoran. Mama pula dulu personaliti TV. Maka riuh lah satu Alpha Angle adik operator gerai Wantan foodcourt Alpha Angle bercinta dengan anak pemilik restoran Melayu kat situ.

Patutlah masa kami couple, si Linda ni terus berhenti. Dia kata ada offer bagus. Aku suka cara dia kerja. Bagus. Sebab tu aku sayang nak lepaskan dia. Aku sampai je dia buatkan aku kopi dan hantar ke office aku. Nak balik dia inform aku. Mana la aku nak tau dia suka aku. Masa tu pulak aku masih biker kental so cintan cintun ni macam tak releven.

Jodoh aku dan Balqis tak lama. Entah macam mana beberapa bulan lepas kami putus, mama pun pindah lokasi restoran. Kontrak sewa rumah aku ada beberapa bulan lagi so aku stay aje kat sana dulu sementara kami buka kedai baru di belakang Imperial Sheraton KL.

Nak jadi cerita satu malam tu aku lapar. Nak makan apa tak tahu. Nak ke foodcourt si Balqish pulak ada sana so aku pusing tingkat satu. Ada Secret Recipe. Ahhh makan kek je lah aku ingat.

Masa nak pesan tu aku baru perasan rupanya si Linda yang sedang ambil pesanan aku. Aku pun tanya bila dia habis kerja saja ajak borak. Dia habis pukul 10 katanya. So malam tu pukul 10 aku jemput dia balik bawak pusing KL naik motor.

Dan malam tu banyak yang kami sembangkan. Aku teringat balik dulu masa dia resign dia kata better offer. Takkan Secret Recipe bagi gaji lagi tinggi dari aku bayar dia. Maka keluarlah cerita sebenarnya. Dia cakap la dia sebenarnya dari hari pertama aku temuduga dia, dia suka kat aku. Dia pun cakap kesian En Norman kena potong rambut. Saya suka tengok En Norman rambut panjang. Aik? Aku kena ayat ke ni? So oklah. Kami borak sampai pukul 3 pagi dan aku hantar dia balik. Rupanya dia tinggal selang beberapa blok je dari aku.

Bermula dari situ kami sering berjumpa. Dia selalu ke blok aku dengan gitar kapuk dia. Orangnya nak kata lawa, sederhana aje. Cukup lawa pada aku sudah. Tapi dia pandai main gitar. Kebetulan kami berdua minat Ella. Jadi bila dia datang blok aku dia akan main gitar. Ada la makcik makcik pernah sound aku tak elok la dating kat situ. Aku tanya habis nak bawak masuk rumah ke?

Kat bawah tu terang, selalu ada budak-budak lepak bukan aku dan Linda je so pada aku tak jadi masalah la. Layar Impian adalah lagu dia suka mainkan untuk aku setiap malam.

Last aku keluar dengan Linda adalah malam Tahun Baru 2000. Masa tu sibuk pasal Y2K lah. Aku dan Linda serta housemate aku si mat salleh sorang ni dan awek dia pergi Concorde KLIA sambut New Year kat sana dan kebetulan Chris ni member dia perform kat Lounge Concorde KLIA.

Lepas aku hantar Linda pulang pagi tu, itulah kali terakhir kami berjumpa. Ke mana dia pergi aku pon tak tahu. Puas aku cari sampai hari ni nak jumpa dia. Nak cakap terima kasih kat dia. Dia banyak ajar aku tentang persahabatan. Tentang cinta tak terbalas. Tentang perasaan. Aku tak sempat. Dah masuk 14 tahun aku cari. Kadang-kadang dengan sengaja aku ke Alpha Angle pada satu ketika dulu mana tau kalau terserempak.

Haslinda, kalau awak baca ni, saya nak jumpa awak sebelum saya dijemput pulang.

Selamat Tinggal Sayang

Posted: October 16, 2014 in lesson, life, love, Novel, time, Work, writing
Tags: , ,

Jam menunjukkan 3 pagi. Mata tak dapat dilelapkan kerana kata-kata doktor masih terngiang di telinga.

“You have a heart condition. Amat jarang berlaku. Ada masanya kamu akan rasa berdebar tak tentu pasal. Ada masanya your heart will skip a beat. Ianya dikenali sebagai heart arrhythmia. Awak kalau memandu, jangan stress sebab awak boleh kena serangan jantung dan pitam. Awak kena jaga tahap stress awak seharian. Cardiac arrest can happen anytime even when you are sleeping.”

Toleh ke sebelah katil, kosong. Bingkas bangun untuk minum air. Jenguk bilik anak-anak, kosong. Jantung berdebar. Kawal nafas, kawal emosi.

Duduk di sofa dalam kepekatan malam. Bunyi katak bersahutan sahutan kerana hujan baru sahaja berlalu pergi. Masuk bilik anak-anak. Capai selimut mereka. Balik ke kamar sendiri. Selimut anak-anak dihamparkan ke atas katil. Bantal golek dibungkus selimut anak-anak. bantal golek dipeluk dibayangkan anak-anak.

Otak terfikir, “Kalau malam ni Allah jemput aku pulang, bagaimanakah nanti keadaaan anak-anak aku? Adakah mereka akan membesar menjadi anak-anak yang soleh dan solehah? Adakah mereka akan menjaga mak mereka sehingga ke hembusan akhir mak mereka? Adakah mereka akan mengingati aku dalam doa mereka selalu? Adakah mereka akan marahkan aku kerana merahsiakan semua ini dari mereka?”

Jantung berdebar balik. Kawal nafas, kawal emosi.

Bangun balik. Pastikan tak bangun mendadak takut darah turun ke dari kepala cepat sangat. Berjalan ke kamar mandi. Mandi, ambil wudhu dan pakai baju kerja.

Solat hajat. Duduk termangu atas sejadah. Fikir sejenak. Perasaan menjadi kosong tiba-tiba. Angin sejuk awal pagi menghembus dan kedengaran azan Subuh. Solat fardhu Subuh. Capai beg komputer riba turun ke kereta.

Hidupkan enjin. Semuanya berlaku seperti dikawal dari jauh. Dalam diri terasa kosong. Masuk gear dan mulakan perjalanan. Kaki menekan pedal minyak dan tangan mengawal stereng. Semuanya seperti tahu apa perlu dilakukan. Rasa seperti roh dah takde dalam jasad tapi masih bernyawa.

Entah mana-mana pusing tau tau dah sampai pejabat. Tengok jam, 6.15 pagi. Pejabat masih berkunci. Baringkan kerusi kereta, lelapkan mata.

Tau-tau dengar bunyi siren ambulan. Terasa dicucuk sana sini. Bunyi seakan bergema. Cuba bukakan mata. Berat. Hanyut kembali.

Terasa seperti terkena renjatan elektrik satu badan. Sakit. Dengar bunyi riuh macam di pasar borong KL. Tekak terasa seperti ada hos getah siram pokok dimasukkan. Hanyut kembali.

Mata dibuka, isteri tertidur di luar berbantalkan cermin. Nak panggil, suara tak keluar. Tangan cuba diangkat hendak panggil, terasa berat. Pelbagai hos dan wayar berselirat atas dada, di kepala dan tangan. Terasa macam dalam filem RoboCop. Perhatikan isteri, air mata bergenang. Dalam hati berkata, “Sayang, saya maafkan awak.”

Kemudian semuanya gelap kembali…



via Instagram http://ift.tt/YyzvoN

Let’s check it out

Posted: September 2, 2014 in Uncategorized


via Instagram http://ift.tt/1pCrWZH

#fact Let’s check it out

Posted: September 2, 2014 in Uncategorized


via Instagram http://ift.tt/W4YbDP


I support Gaza

Tenggelam isu rasis timbul isu boikot. Pendapat aku isu boikot adalah hak peribadi. So far aku tak nampak lagi pihak memboikot troll pihak tidak memboikot. Ada nampak aku acu pistol kepada yang tak memboikot? Ada nampak aku ludah sesapa tak boikot?

Fahami dan mengerti apa itu boikot terlebihdahulu. Namun aku kesal dengan posting yang tidak menyokong boikot ini. No one is asking you to tag along. It is your own choice and free will. Aku buat ni supaya di Padang Mahsyar nanti aku tidak disoal atau dituntut dan ianya antara aku dan Allah.

Takde kena mengena dengan orang lain. Kalau aku tak nak beli burger di McDonald, atau berus gigi menggunakan Colgate mahupun makan dan minum Coke serta produk Nestle, maka itupilihan aku. Kalau kau tak suka sesuatu benda dan aku kata kau bodoh sebab tak menyukainya adil tak? It is a matter of preference.

Dan kepada posting kenapa aku sokong Bebaskan Gaza manakala kita di Malaysia ni banyak lagi memerlukan. Well hello, kat Malaysia ni wanita dan kanak-kanak disembelih macam haiwan ke? Mereka kena bom ke hari-hari? Adakah peluru menjadi makanan mereka setiap hari? Setiap hari kita dengar ke kanak-kanak putus anggota badan? Kanak-kanak ditanam dan dijadikan target practice?

Baik fikir dan dalami maksud kemanusiaan dahulu sebelum komen. Semua ni aku buat sebab pilihan aku dan aku tak paksa sesiapa pon ikut aku. Ini Jihad aku. Nak ikut, maka ikut. Tak nak dok dendiam. Tak suka post aku yang ni? Sila unfriend aku. Aku tak rugi apa pun.

Free Gaza


Aku terbaca entri blog ni dan aku Copy Paste. Seronok pula bila baca. Peringatan dan teguran ini adalah buat aku. Tapi aku agak terpesona dengan nombor 1, 4 dan 8 tu. Ramai aku jumpa sepanjang hayat aku.

Berkawan Biarlah Ikhlas & Jujur

Semua orang mempunyai kawan. Tapi tahu tak ramai diantara kawan kita itu ada perangai yang berlainan dan perwatakan yang berlainan. Ada juga yang saja nak tumpang populariti seseorang itu dan ada juga ikhlas untuk berkawan dengan seseorang itu. Kebanyakkan orang zaman sekarang suka memilih bulu dalam berkawan. Bukan fantasi tapi realiti..

friendship-grey-childrenDi bawah ini pula adalah ciri-ciri kawanyang perlu dijauhi:

1. Kawan yang lupa diri
Spesis ini macam kacang lupakan kulit kerana kawan macam ini memang langsung tak boleh dibuat kawan. Masa mereka susah, cepat-cepat mereka cari kita tapi bila mereka sudah senang, mereka lupakan kita dan tak nak pandang pun kat kita.

2. Kawan yang berlagak
Bajet mereka sempurna dan mereka lupa apa yang mereka ada itu semua pinjaman dari Allah. Mereka juga merendah-rendahkan kredebiliti kita.

3. Kawan yang makan kawan.
Kawan macam ini sanggup buat apa sahaja dengan apa cara sekalipun sehingga sanggup memusnahkan hidup kawannya sendiri demi mencapai kesenangan hidup. Mereka hanya pentingkan diri mereka sahaja tanpa memperdulikan kita.

4. Kawan yang hipokrit
Kawan ini spesis yang hipokrit. Mereka menjaja sifat buruk kita dibelakang kita kepada orang lain tapi bila depan kita buat-buat macam menyebelahi dan baik sangat dengan kita di depan orang lain.

5. Kawan yang penuh sifat dengki dan iri hati
Kawan macam ini tak boleh tengok kita duduk senang-lenang. Asal kita senang saja, mula la mereka hidup tak tentu arah dan hati mereka resah gelisah. Lepas itu, mulalah mereka mengatur strategi untuk menjatuhkan hidup kita. Bila kita sudah susah, barulah mereka rasa puas hati.

6. Kawan yang suka menipu
Kawan yang tak pernah cakap betul dengan kita. Bila kita tanya mengapa mereka buat begini, mereka cakap lain untuk melepaskan diri mereka sendiri. Mereka hanya pikirkan perasaan mereka tanpa pikirkan perasaan kita sedikitpun.

7. Kawan yang kedekut
Kawan macam ini susah kalau kita nak minta tolong. Barang kita semuanya mereka ambil tanpa minta izin pun tapi bila kita ambil barang mereka tanpa minta izin, mula mata menjeling-jeling, pastu heboh kat semua orang.

8.Kawan yang suka mempergunakan kawan
Kawan macam ni lagi la tak guna. Dia akan menggunakan apa sahaja yang ada pada kawannya seperti populariti, pengaruh, kebaikan, harta dan wang ringgit demi kepentingannya sendiri. Mulutnya sentiasa manis menjanjikan yang manis-manis belaka. Namun apabila mendapat apa diingini maka janji tinggal janji dan kawannya ibarat habis madu sepah dibuang. Dia akan mencari kawan baru.



via Instagram http://ift.tt/1sj747M



via Instagram http://ift.tt/VvPKBP