Archive for the ‘lesson’ Category

Selamat Tinggal Sayang

Posted: October 16, 2014 in lesson, life, love, Novel, time, Work, writing
Tags: , ,

Jam menunjukkan 3 pagi. Mata tak dapat dilelapkan kerana kata-kata doktor masih terngiang di telinga.

“You have a heart condition. Amat jarang berlaku. Ada masanya kamu akan rasa berdebar tak tentu pasal. Ada masanya your heart will skip a beat. Ianya dikenali sebagai heart arrhythmia. Awak kalau memandu, jangan stress sebab awak boleh kena serangan jantung dan pitam. Awak kena jaga tahap stress awak seharian. Cardiac arrest can happen anytime even when you are sleeping.”

Toleh ke sebelah katil, kosong. Bingkas bangun untuk minum air. Jenguk bilik anak-anak, kosong. Jantung berdebar. Kawal nafas, kawal emosi.

Duduk di sofa dalam kepekatan malam. Bunyi katak bersahutan sahutan kerana hujan baru sahaja berlalu pergi. Masuk bilik anak-anak. Capai selimut mereka. Balik ke kamar sendiri. Selimut anak-anak dihamparkan ke atas katil. Bantal golek dibungkus selimut anak-anak. bantal golek dipeluk dibayangkan anak-anak.

Otak terfikir, “Kalau malam ni Allah jemput aku pulang, bagaimanakah nanti keadaaan anak-anak aku? Adakah mereka akan membesar menjadi anak-anak yang soleh dan solehah? Adakah mereka akan menjaga mak mereka sehingga ke hembusan akhir mak mereka? Adakah mereka akan mengingati aku dalam doa mereka selalu? Adakah mereka akan marahkan aku kerana merahsiakan semua ini dari mereka?”

Jantung berdebar balik. Kawal nafas, kawal emosi.

Bangun balik. Pastikan tak bangun mendadak takut darah turun ke dari kepala cepat sangat. Berjalan ke kamar mandi. Mandi, ambil wudhu dan pakai baju kerja.

Solat hajat. Duduk termangu atas sejadah. Fikir sejenak. Perasaan menjadi kosong tiba-tiba. Angin sejuk awal pagi menghembus dan kedengaran azan Subuh. Solat fardhu Subuh. Capai beg komputer riba turun ke kereta.

Hidupkan enjin. Semuanya berlaku seperti dikawal dari jauh. Dalam diri terasa kosong. Masuk gear dan mulakan perjalanan. Kaki menekan pedal minyak dan tangan mengawal stereng. Semuanya seperti tahu apa perlu dilakukan. Rasa seperti roh dah takde dalam jasad tapi masih bernyawa.

Entah mana-mana pusing tau tau dah sampai pejabat. Tengok jam, 6.15 pagi. Pejabat masih berkunci. Baringkan kerusi kereta, lelapkan mata.

Tau-tau dengar bunyi siren ambulan. Terasa dicucuk sana sini. Bunyi seakan bergema. Cuba bukakan mata. Berat. Hanyut kembali.

Terasa seperti terkena renjatan elektrik satu badan. Sakit. Dengar bunyi riuh macam di pasar borong KL. Tekak terasa seperti ada hos getah siram pokok dimasukkan. Hanyut kembali.

Mata dibuka, isteri tertidur di luar berbantalkan cermin. Nak panggil, suara tak keluar. Tangan cuba diangkat hendak panggil, terasa berat. Pelbagai hos dan wayar berselirat atas dada, di kepala dan tangan. Terasa macam dalam filem RoboCop. Perhatikan isteri, air mata bergenang. Dalam hati berkata, “Sayang, saya maafkan awak.”

Kemudian semuanya gelap kembali…


I support Gaza

Tenggelam isu rasis timbul isu boikot. Pendapat aku isu boikot adalah hak peribadi. So far aku tak nampak lagi pihak memboikot troll pihak tidak memboikot. Ada nampak aku acu pistol kepada yang tak memboikot? Ada nampak aku ludah sesapa tak boikot?

Fahami dan mengerti apa itu boikot terlebihdahulu. Namun aku kesal dengan posting yang tidak menyokong boikot ini. No one is asking you to tag along. It is your own choice and free will. Aku buat ni supaya di Padang Mahsyar nanti aku tidak disoal atau dituntut dan ianya antara aku dan Allah.

Takde kena mengena dengan orang lain. Kalau aku tak nak beli burger di McDonald, atau berus gigi menggunakan Colgate mahupun makan dan minum Coke serta produk Nestle, maka itupilihan aku. Kalau kau tak suka sesuatu benda dan aku kata kau bodoh sebab tak menyukainya adil tak? It is a matter of preference.

Dan kepada posting kenapa aku sokong Bebaskan Gaza manakala kita di Malaysia ni banyak lagi memerlukan. Well hello, kat Malaysia ni wanita dan kanak-kanak disembelih macam haiwan ke? Mereka kena bom ke hari-hari? Adakah peluru menjadi makanan mereka setiap hari? Setiap hari kita dengar ke kanak-kanak putus anggota badan? Kanak-kanak ditanam dan dijadikan target practice?

Baik fikir dan dalami maksud kemanusiaan dahulu sebelum komen. Semua ni aku buat sebab pilihan aku dan aku tak paksa sesiapa pon ikut aku. Ini Jihad aku. Nak ikut, maka ikut. Tak nak dok dendiam. Tak suka post aku yang ni? Sila unfriend aku. Aku tak rugi apa pun.

Free Gaza


Aku terbaca entri blog ni dan aku Copy Paste. Seronok pula bila baca. Peringatan dan teguran ini adalah buat aku. Tapi aku agak terpesona dengan nombor 1, 4 dan 8 tu. Ramai aku jumpa sepanjang hayat aku.

Berkawan Biarlah Ikhlas & Jujur

Semua orang mempunyai kawan. Tapi tahu tak ramai diantara kawan kita itu ada perangai yang berlainan dan perwatakan yang berlainan. Ada juga yang saja nak tumpang populariti seseorang itu dan ada juga ikhlas untuk berkawan dengan seseorang itu. Kebanyakkan orang zaman sekarang suka memilih bulu dalam berkawan. Bukan fantasi tapi realiti..

friendship-grey-childrenDi bawah ini pula adalah ciri-ciri kawanyang perlu dijauhi:

1. Kawan yang lupa diri
Spesis ini macam kacang lupakan kulit kerana kawan macam ini memang langsung tak boleh dibuat kawan. Masa mereka susah, cepat-cepat mereka cari kita tapi bila mereka sudah senang, mereka lupakan kita dan tak nak pandang pun kat kita.

2. Kawan yang berlagak
Bajet mereka sempurna dan mereka lupa apa yang mereka ada itu semua pinjaman dari Allah. Mereka juga merendah-rendahkan kredebiliti kita.

3. Kawan yang makan kawan.
Kawan macam ini sanggup buat apa sahaja dengan apa cara sekalipun sehingga sanggup memusnahkan hidup kawannya sendiri demi mencapai kesenangan hidup. Mereka hanya pentingkan diri mereka sahaja tanpa memperdulikan kita.

4. Kawan yang hipokrit
Kawan ini spesis yang hipokrit. Mereka menjaja sifat buruk kita dibelakang kita kepada orang lain tapi bila depan kita buat-buat macam menyebelahi dan baik sangat dengan kita di depan orang lain.

5. Kawan yang penuh sifat dengki dan iri hati
Kawan macam ini tak boleh tengok kita duduk senang-lenang. Asal kita senang saja, mula la mereka hidup tak tentu arah dan hati mereka resah gelisah. Lepas itu, mulalah mereka mengatur strategi untuk menjatuhkan hidup kita. Bila kita sudah susah, barulah mereka rasa puas hati.

6. Kawan yang suka menipu
Kawan yang tak pernah cakap betul dengan kita. Bila kita tanya mengapa mereka buat begini, mereka cakap lain untuk melepaskan diri mereka sendiri. Mereka hanya pikirkan perasaan mereka tanpa pikirkan perasaan kita sedikitpun.

7. Kawan yang kedekut
Kawan macam ini susah kalau kita nak minta tolong. Barang kita semuanya mereka ambil tanpa minta izin pun tapi bila kita ambil barang mereka tanpa minta izin, mula mata menjeling-jeling, pastu heboh kat semua orang.

8.Kawan yang suka mempergunakan kawan
Kawan macam ni lagi la tak guna. Dia akan menggunakan apa sahaja yang ada pada kawannya seperti populariti, pengaruh, kebaikan, harta dan wang ringgit demi kepentingannya sendiri. Mulutnya sentiasa manis menjanjikan yang manis-manis belaka. Namun apabila mendapat apa diingini maka janji tinggal janji dan kawannya ibarat habis madu sepah dibuang. Dia akan mencari kawan baru.


There is a reason why you have a lot of LOYAL friends, you get information

“When a woman refuses to love, and offers you friendship, do not take it for granted? What if she suddenly severe the friendship? How do we define that? She removes you from all her social networks, contact lists and also emails. To make it worse, she stalks yours but blocks you from hers! How do define this type of woman? A hoe? A whore? Or a tramp? You decide!” – Anonymous.

I came across that quote from a blog that belongs to someone I don’t know. But in that blog, it is filled with quotes, words of wisdom and also inspiring quotes. I felt compelled to share that particular quote as I felt the author of the quote felt what I did when this friend of mine decided to do just what the quote did.

I may not be popular on Twitter (yes, it’s true!!!) but some of my followers on Twitter do follow this same person. Best part, I blog about her and suddenly she tweets about I said in the blog. And I can bet that after this post it will be tweeted as well.

There is only one and ONE question only; why the fu*k haven’t you moved on?

I mean, move on in life. Stop all the stalking and commenting. Why block me? So that you don’t look desperate and shallow minded? I have apologised for any actions that may have hurt you in anyway but you mock my apologies with the cynical tweet. I was sincere when I said I was sorry and yes lets be friends but there go deleting me here and there telling the world how relieved you are and so on and so forth.

If you think that only you can tweet what you feel, newsflash sister as I can also blog what I feel. Its fair in love and war. Probably not so in wars. But if you can do it so can I. The only thing is I have a trump card and you don’t (who is on the losing end now?)

You stop all the bickering about me and I shall stop too. But should the stalking and bickering persist well you leave me no choice but to use the trump card (just in case you thought it is related to Donald Trump, it is not at all). And don’t blame me if the world gets to see who you really are.

And remember this one advice: Jangan jilat balik ludah.


The Power of Love

Baru-baru ni (takla baru sangat 31 Mei 2012), aku menyambut ulangtahun perkahwinan aku dan isteri tercinta selama 9 tahun. WOW!!!! Sembilan tahun bukanlah satu jangka masa yang pendek. Banyakla ucapan tahniah dan juga doa-doa dari teman dan keluarga semoga berkekalan ke hujung hayat. Terima kasih aku dan isteri ingin ucapkan pada kalian.

Dalam masa 9 tahun, pelbagai dugaan terpaksa kami lalui dan harungi dan alhamdulillah semuanya dapat kami atasi dan lalui. Siapa kata ianya mudah? Banyak kali kami hampir-hampir putus asa dan ambil jalan mudah namun ada kuasa yang menghalang kami melakukannya dan mendorong kami untuk terus berjuang. Kuasa itu adalah kuasa cinta yang dianugerahkan Allah SWT kepada kami.

Kuasa cinta dan sayang dapat menyembuhkan penyakit, dapat mengalahkan musuh dan juga mengharmonikan kehidupan kita seharian. Baru-baru ni ada sorang teman mengadu yang dia baru mengenali si polan ni dan dia rasa macam mereka dah couple tapi macam tak couple. Pening kejap aku. Macam mana tu dah couple tapi macam tak couple?

Rupanya lepas dia beri penjelasan baru aku paham. Mereka ni boleh kata bak pasangan kekasih la cuma bukan macam kekasih. Aku tanya lagi kenapa pula jadi macam tu. Dia jawab, kami selalu tidak dapat kata putus tentang sesuatu dan ianya akan menjadi punca bertegang urat leher. Aku cakap, kalau urat leher takpe la bukan urat lain. Dia mengadu padaku yang si lelaki ni dah buat perancangan untuk meminang kawan aku ni. Aku cakap elok la, awak tu takkan nak membujang sampai ke senja.

Dia ni risau, sebelum kahwin asyik gaduh takut dah kahwin nanti lagi la. Aku cakap senang. Kamu pernah gagal dalam percintaan. Dah tunang dah pon dulu tapi dia putuskan. Si mamat ni pulak duda. Kalian memang ada pengalaman memedihkan. Jadi masing-masing masih takut. Takut apa kawan aku ni tanya. Takutlah, takut pisang berbuah dua kali. Takut apa yang kalian lalui akan berulang atau lebih teruk. Jadi masing-masing mencari kelemahan pasangan untuk diperbaiki. Masalahnya, kalian sekarang mudah tersinggung.

Aku cakap lagi padanya, just go with the flow. Jangan risau sangat. Jangan terlalu takut untuk bercinta. Ni korang BENCINTA dan bukan BERCINTA. Masing-masing kena bagi ruang untuk mengenali diri dan hati budi masing-masing. Lepas dua jam menasihatinya dan dia sampai sesart jalan la. Nak ke Subang Airport nah terlepas sampai ke hulu Subang mana tah. Nasib baik tak terlanggar bontot treler katanya.

Okay, berbalik kepada ceritera aku. Entah kenapa la semenjak dua ni kan, aku dok teringat kat dua orang yang pernah bertaman di hati aku. Seorang ni Nurhasnida AKA Balqis, ex-staff aku masa aku ada restoran semi-fine dining di Alpha Angle Wangsa Maju dan seorang lagi Norhaslinda yang juga ex-staff aku di restoran yang sama. Kedua-dua orang ini aku yang ambil bekerja. Balqis kerana kepakarannya dalam malay dessert dan Linda kerana paras rupanya sesuai untuk ku jadikan dia Hostess.

Aku tidak pon tahu-menahu rupa-rupanya ada perebutan berlaku antara kakitangan aku. Apa yang mereka rebutkan? Aku dow! Memanglah aku tak handsome macam Aaron Aziz tapi aku menjadi bahan taruhan mereka. Ceh, dulu aku dengar lelaki selalu buat macam tu. Sapa dapat awek tu kira jagoan. Ok ok sebelum aku kembang jom teruskan.

Aku tidak tahu yang antara Linda dan Balqis ada persaingan. Patuta Linda akan buatkan aku secawan espresso setiap pagi tatkala aku sedang melakukan semakan dalam pejabat. Namun Linda kalah kepada Balqis kerana Balqis bijak mengatur strategi. Dia memenangi hati mama aku dulu. Mama selalu akan berada di dapur restoran kerana dialah merancang menu dengan chef. Jadi peluang inilah Balqis gunakan untuk memikat hati mama aku. Dengan perwatakan sopan santun ala-ala perempuan Melayu terakhir itulah mama berkenan.

Mama cuba kenenkan aku dengan Balqis. Dan kenen mama mengena. Aku pun mula sukakan si Balqis ni. Aku kebetulan masa tu baru kehilangan Nurhanisah. Jadi cinta mula berputik. Tidak lama selepas itu Linda menghantar surat berhenti kerja tanpa menyatakan sebab. Aku tidak tahu apa sebabnya hinggalah Linda beritahu aku beberapa lama selepas itu.

Aku diperkenalkan kepada semua yang mengenali Balqis. Famili dia ada gerai di food court Alpha Angle. Jual mi wantan.Aku diperkenalkan kepada ‘kakaknya’ yang sebetulnya aku perlu panggil abang dan juga kakak serta abang iparnya. Setiap kali waktu rehat, Balqis akan mengajak aku makan di gerai abang iparnya. Tanpa aku ketahui ada agenda tersembunyi. Ye lah, sapa tak bangga dapat ngorat anak selebriti, tokey restoran ala-ala Seri Melayu lak tu, So dia dengan bangganya ‘menayang’ aku bak trofi kemenangan kepada yang mengenalinya.

Perhubungan kami intim. Dia tinggal 10 blok dari blok flat yang aku sewa. Setiap malam kami akan berjumpa untuk makan dan akan lepak di bawah sampai jam 10 11 malam. Aku mula mencintai wanita ini. Balqis juga ada membawa aku bertemu dengan ibunya yang tinggal di Gombak.

Aku tidak tahu yang si Balqis ini juga menjadi idaman salah seorang chef restoran aku. Ada sekali chef ni ajak la aku pegi minum-minum di kawasan food court wangsa maju. Tak jauh dari rumah aku. Situ rupanya dia dan beberapa orang kakitangan dapur aku selalu lepak selepas kerja kerana salah seorang rakan mereka ada membuka gerai. Kawannya ini janda beranak satu. Anak perempuan. Boleh tahan juga lah paras rupanya.

Si chef Mazlan ni dok kenen budak tu ke aku tanpa pengetahuan aku. Patutlah tiap kali lepak sana budak perempuan ni (aku lupa namanya) dia bagi layanan istimewa. Aku tak pesan lagi dah siap mihun sup dan neskafe ais aku. Dalam aku tak sedar tu, chef Mazlan ni dah report ke Balqis agaknya aku ada pasang sorang lagi awek.

Masa tu handphone paling murah pun 3 4 ribu jadi aku ada pager je. Aku dapat mesej dalam pager tu berbunyi lebih kurang macam ni la, “tak sangka awak sanggup lukakan hati saya – Balqis.” Saya terus meninggalkan staff-staff saya di sana dan start motor terus ke rumah Balqis. Saya hon dia tak menjengah. Sepanjang perkenalan kami, saya tak pernah jejakkan kaki ke depan pintu rumahnya.

Malam itu saya nekad. Hon tak muncul, saya menderam enjin motor tak juga keluar. Sebelum orang baling saya dengan batu bata baik saya pergi ketuk pintunya (enjin motor 535cc guna ekzos macam senapang patah memang bising kalau deram kuat-kuat). Saya beri salam dan mengetuk-ngetuk pintu rumahnya. Saya amat berharap kakak angkat Balqis ada di rumah jadi taklah nampak macam kami berkhalwat. Dalam masa lima minit saya ketuk baru daun pintu terbuka. Saya lihat Balqis bertelekung dan matanya bengkak. Saya tanya kenapa dia tak jawab. Dia hendak menutup pintu kayu lalu saya selitkan but supaya ianya tidak boleh tertutup. Saya minta dia berikan saya peluang dan jua memintanya menjelaskan kepada saya apa yang berlaku.

Dia membuka semula pintu dan berdiri agak jauh daripada saya walaupun kami dipisahkan jeriji besi. Dia menceritakan kepada saya yang dia mendapat berita yang saya mempunyai kekasih lain. Dan tergamak saya memainkan perasaannya selama ini. Dia kata yang dia sedar dirinya orang susah dan tak perlulah saya memainkan perasaannya, memberikan harapan kepadanya.

Saya keliru. Kekasih lain? Mainkan perasaan? Apa yang dia merepek ni saya tanyakan. Saya cakap yang betakhta di hati ini hanya dia seorang sahaja. Oh lupa aku nak beritahu, atas nasihat mama, Balqis perlu berhenti kerja dan kerja di tempat lain kalau nak menjalinkan hubungan dengan saya kerana apa kata kakitangan lain nanti. Jadi Balqis ketika ini bekerja di sebuah bakery berdekatan bulatan Pudu. Saya lah selalu menghantarnya kerja dan dia akan pulang sendiri.

Jadi kami hanya dapat berjumpa dan melepaskan rindu pada sebelah malam sahaja kerana dia pulang selalunya jam 8 malam. Kalau bas penuh 9 malam baru dia sampai, Sebab itulah aku selalu lepak dengan staf aku yang lain sementara menunggu kepulangannya.

Balqis menceritakanlah kepada aku yang ada orang melaporkan kepadanya yang aku menjalin hubungan dengan anak pemilik warung bihun sup kami lepak lepas kerja tu. Dari konfius aku jadi marah la sebab Balqis senang sangat makan hasutan orang. Masa tu tengah getir maka aku menerangkan kepada Balqis situasi sebenar.

Agak lama jugala untuk aku menerangkan situasi sebenar dan memujuk hatinya kembali. Dia sendiri cakap yang masa aku dapat pesanan tu, dia sendiri nampak aku mesra dengan perempuan tu. Aku cakap la habis takkan aku nak seranah orang yang tak buat salah. Pada aku perempuan itu hanya sekadar anak tuan punya gerai tempat kami lepak. Tak lebih dari itu. (Ya aku tahu macam bunyi dalam filem tapi kalau kalian tanya 3 orang dalam cerita aku ni mereka akan akuinya juga.) Akhirnya aku dimaafkan walaupun entah di mana salah dan silapnya. Aku diminta berjanji tidak akan ke sana lagi. Demi cinta kami, aku berjanji. Dan Balqis kata kalau aku mungkir janji kami itu maka hubungan kami akan putus dan dia akan anggap aku tidak lagi wujud dalam hidupnya. Dan dalam telekung itu jugalah dia bersalam dengan aku dan mencium tanganku meminta maaf. Terkesima aku kejap. Dia ni practice nak jadi bini aku ke? Aku baru 23 tahun!!! Takpelah.

Semenjak peristiwa itu aku perasan kami lebih rapat dari sebelumnya. Sehinggalah pada satu hari aku mendapat pesanan dari anak taukey ni katanya mamanya ingin jumpa aku nak minta tolong. Pager bukan macam handphone boleh reply, ianya one-way communication. Aku nak cakap macam mana yang aku tak boleh pergi. Takpelah, aku katakan pada diriku yang aku akan singgah sebentar untuk melihat apa dia pertolongan yang dia perlukan dan beritahunya aku tak boleh ke mari lagi.

Jam 6 petang aku sampai ke gerai bihun sup tersebut. “Nah Man! Aunty nak kau rasa dan beritahu aunty pandangan kamu tentang menu baru ni.” katanya. “Eh apa ni aunty?” tanyaku pendek. “Bakso, si Mira (kita assume la nama dia Mira sebab aku lupa) ni yang buat.”

Alamak, macam mana ni? Nak blah dah dihidangkan depan aku siap dengan nescafe ais lagi. Mau tak mau aku duduk la kejap rasa. “Aunty saya tak boleh lama ni kejap lagi nak ambil Balqis.” Dan aku perasan setiap kali aku mention nama Balqis si Mira akan berubah mukanya.

Aku pun rasa lah apa itu bakso buat pertama kali dalam hidup aku. “Boleh tahan la aunty…” dan belum sempat aku habiskan ayat aku, keluar mesej “Kita putus. Awak tipu saya” di pager Alcatel saya itu. Aku meletakkan not RM5 dan terus start motor.

Aku terpikir kejap. Aku nak ke mana? Balqis kerja. Eh! Kalau dia kerja, macam mana dia boleh hantar pesanan tu ke pager aku? Dan baru aku terfikir, ni mesti dia ada dekat sini dan ada yang membawanya ke sini untuk spy aku. AKU DIPERANGKAP!!!!

Aku baru sedar yang aku diperangkap. Aku terus ke rumah Balqis. Dia melihat aku dari tingkapnya dan terus dia menutup tingkap dan langsirnya. Macam aku ni hodoh sangat untuk tatatapan matanya. Aku mengetuk pintu rumahnya dan kak Nora yang membuka. “Man, Ida (nama Balqis di rumah) tak nak jumpa kamu. Dia pesan ke akak, kalau kamu datang suruh beritahu kamu pulang aje. Apa yang berlaku Man?” kak Nora bertanya. Masa itu jantung aku bak dirobek bila aku dengar yang Balqis memesan kepada kakak angkatnya supaya aku dihalau.

Aku menceritakan kepada kak Nora apa berlaku. Kak Nora mengangguk faham. “Takpelah Man, akak cuba apa yang terdaya. Kalau dia tak nak juga apa akak boleh buat? Dan lagi satu, dia suruh kamu ambil balik ini.” kata kak Nora sambil menghulurkan aku kotak cincin yang dalamnya ada sebentuk cincin emas putih berbentuk hati di atasnya. Dunia aku tiba-tiba gelap. Aku terduduk kejap depan pintu rumah kak Nora. Kak Nora membuka pintu untuk membantu tapi aku lebih dulu bangun dan beredar. Aku paling ke belakang, “Tak perlu kak. Saya dah faham maksudnya. Terima kasih kak keranan selama ini banyak membantu saya masa kami bersama dulu.”

Aku duduk di atas motor aku, aku tenung lama-lama cincin tersebut dan dari ekor mata aku perasan ada yang bertelekung sedang memerhatikan aku di balik tingkap ruang tamu. Dan bila aku toleh untuk melihat tingkap tersebut terus ditutup. Kenal sangat aku kelibat siapakah itu. Aku menghidupkan motor dan aku beredar. Malam itu aku tak keruan. Entah ke mana aku pusing. Aku berkuyup di kotaraya kerana hujan. Yang paling akhir aku ingat malam itu ialah aku berada di bawah rumahnya selama dua jam dalam hujan lebat dengan kilat sabung menyabung. Walaupun aku kesejukan aku nekad untuk melihatnya buat kali terakhir sebelum aku melangkah pergi. Kak Nora yang datang berpayung ke arah aku. Dia mengajak aku ke tangga supaya dapat berteduh dari hujan. Balqis mengejutnya mengatakan aku di bawah dan dia takut aku buat benda tak senonoh. Apabila aku dengar ayat itu aku hidupkan motor dan terus berlalu. Seminggu aku demam selsema dan batuk selepas itu.

Aku dapat berita yang kak Nora untuk tinggal di Pandan kerana dia mendapat hak penjagaan anak-anaknya. Maka aku yakin Balqis seorang sahaja kini. Tuhan kalau nak tunjuk tu sekejap je. Satu petang aku kebetulan lalu rumah Balqis ketika pulang dari restoran aku dan aku nampak ada lelaki lain menurunkan Balqis dari kereta. Balqis mengecam bunyi motor aku lalu dengan pantas dia berlari ke tangga untuk ke tingkat satu. Takut macam nampak hantu lagaknya. Aku terus membuat pusingan U dan menggunakan lorong lain untuk pulang ke rumah.

Aku keseorangan kembali. Restoran kami mama ambil keputusan untuk tutup kerana perbalahan dengan pihak pengurusan. Masalah apa tidak la pula saya tahu walaupun ianya atas namaku.

Memandangkan restoran dah tutup, maka aku tidak perlu menyewa di Seksyen 2 Wangsa Maju. Masa untuk aku pulang ke kondo mama di Vistana. Jadi sementara menunggu penyewa lain ambil alih rumah aku, aku ambil keputusan nak dinner kat Secret Recipe dalam Alpha Angle yang aku dengar baru buka. Aku pun memesan makanan dan minuman. Nak tergolek aku apabila yang menghantar makanan aku adalah Linda, ex-staff aku. Aku pun bertanyakan kepadanya, kenapa dari menjadi hostess yang gajinya 1,300 sanggup jadi pelayan yang gaji kasarnya dalam 700 je. Dia cakap nanti dia ceritakan. Dia simpati dengan apa yang berlaku antara aku dan Balqis. Mak ai! Satu Wangsa Maju ke tau apa yang berlaku ni?

Selesai aku makan, aku memanggil Linda untuk menyelesaikan bil. Aku tanya dia habis kerja pukul berapa, jam 10 katanya. Aku pun mengajak dia minum selepas kerja dan dia kata ok. Aku cuma nak tahu apa yang berlaku dan mengapa pula dia boleh tahu apa terjadi antara aku dan Balqis.

Malam itu aku tak bawak motor, aku bawak kereta mama. Aku jemput Linda dan membawanya bersiar-siar di KL, Kami ke Kampung Baru. Kami lepak di sebuah gerai bubur yang menjadi kegemaran mama. Memang sedap. Tapi aku ku sana bukan kerana buburnya tapi kerana pemiliknya macam abang aku jadi aku selamatlah kalau ada apa-apa,

Selepas minuman kami sampai aku meminta Linda menceritakan kepada aku mengapa dia berhenti mengejut. Lalu dia berkata, “Saya malu En Norman. Malu sesangat.” “Eh Linda!, Tak payah la nak berencik-encik dengan saya. Saya bukan lagi bos awak.” balasku.

“Boleh saya panggil En Norman sayang?” katanya kepadaku dan hampir-hampir sahaja aku menyemburnya dengan air di dalam mulutku. “Kalau tak boleh takpe, saya sedar saya tak layak untuk awak. Awak anak somebody. Saya nobody. Untung Balqis dapat awak dulu tapi dia bodoh kerana tak tahu jaga awak.” Sekali lagi bundar biji mata kembang kuncup telinga ni kejap mendengar.

Aku macam tak percaya apa yang aku dengar. “Awak ingat tak masa interview dulu? Masa itu lagi saya dah jatuh hati dengan awak. Wani pun sama. (Wani kawan LInda yang datang masa interview tapi Wani dapat tawaran lebih baik di sebuah toko jamu). Dan apabila awak call saya cakap saya dapat kerja itu sukanya saya..”

Dan patutlah aku perasan masa kami buat latihan selama dua minggu sebelum perasmian restoran aku tu, si Linda ni perhatikan aku macam la aku ni filmstar dan setiap kali bila aku yang bercakap ketika latihan, dia akan ambil nota.

“Cuma saya agak terkilan bila awak rapat dengan Balqis. Sebab awak couple dengan Balqis lah saya berhenti kerana saya tak sanggup melihatnya. Dan lebih pedih lagi apabila Balqis memberitahu kami yang kami tak setaraf untuk awak. Hanya dia sahaja.”

Aku terpukau sekejap. Betul ke ni? Dan kami berbual sehingga larut malam sebelum aku menghantarnya pulang dan rupa-rupanya Linda hanya selang beberapa blok dari blok aku. Semenjak itu kami mula rapat. Dia akan bawak gitar kapuknya dan lepak di taman di bawah dan memetik lagu-lagu Ella sambil kami lepak-lepak, Kebetulan kami berdua memang minat Ella.

Tanpa kami sedari kami telahpun menjalinkan hubungan dan Balqis kini hanyalah memori. Hari-hari terakhir aku menyewa di Wangsa Maju juga merupakan hari-hari terakhir hubungan aku dan Linda. Setiap malam Linda akan ke rumah aku, memetik lagu kegemaran aku dari Ella, Esok Lusa Selamanya.

Esok Lusa Selamanya

Malam Tahun Baru merupakan malam terakhir kami keluar bersama. Aku membawanya ke hotel Pan Pacific di KLIA untuk melihat bunga api dan jua kebetulan band kawan aku bermain di lounge di Pan Pacific tersebut.

Dan esok aku akan berpindah ke rumah mama semula. Aku tak akan lupa ayat ini dari Linda, “Saya gembira sangat dapat bersama awak. Walaupun sekejap kalau ditakdirkan.” Aku meletakkan jari telunjukku ke bibirnya kerana aku tak suka akan ayat tersebut. Malam itu aku menghantarnya pulang. Sebelum turun dia ucapkan terima kasih. Esok dia akan pulang ke kampung. Silap aku, aku tak tanya kampung dia di mana. Malam itu adalah malam terakhir aku berjumpa dengannya kerana selapas itu dia menghilangkan diri. Sebab apa tidak aku ketahui. Dan hingga kini, aku ingin jumpa Linda dan Balqis untuk ucapkan terima kasih dan mohon maaf dari mereka kiranya aku pernah mengecewakan mereka. Nama penuh mereka aku tidak ingat tapi sorang ni Nurhasnida atau Balqis dan seorang lagi Norhaslinda.

Silalah hubungi saya kiranya kalian mengenali mereka atau salah seorang daripada kalian pembaca adalah mereka. Sesungguhnya ku ingin berjumpa mereka ini buat kali terakhir sebelum mata ini terpejam rapat buat selama lamanya.


Kita sering dengar fenomena pelik, fenomena alam dan Fenomena album kumpulan Search. Ni aku nak cerita pasal fenomena manusia bangang.

Dalam perjalanan pulang dari kejar info ada accident (aku kan part time callman), aku singgah ke pasar malam di kawasan rumah mertua di Seri Manja Klang Lama. Mengidam yon tau foo la pulak. Ngalahkan orang mengandung. Aku pun jalan la dengan wife sambil tengok barang jualan.

Aku agak marah la jugak sebab mat mat motor dok menyelit antara pengunjung. Kalau sebiji dua tu tak la aku kisah tapi ada aje mereka ni. Aku ingat kalau nak lalu ke sebab ye lah kawasan perumahan, tapi sangkaan aku meleset sebab mereka pun membeli juga. Dah la.dengan enjin hidup, selit antara pembeli. Bukan sahaja ianya menyumbangvkepada pencemaran asap dan bunyi ianya juga membahayakan orang lain.

Tak bahaya ke kalau terlanggar orang ke atau anak kecil terpegang ekzos panas. Mereka ni bukan selfish tapi bangang. Kalau motor tu harga 14 juta nak tayang kat orang ke aku paham la keriakan dan sikap nak menunjuk-nunjuk tu. Takat kapcai je kot. Bukannya motor kau tu Rossi jual kat kau pun. Bukan bujang je yang laki bini pun ada. Masing-masing berat kerandut zakar dan kelentit nak jalan gamaknya tu membeli dari atas motor je. Weh aku ada Alphard pun tau parking la turun beli. Angin aku. Nasib baik anak aku yang dua tahun tu tak terpegang ekzos.

Aku perasan fenomena manusia bangang ni hanya di kawasan pasar malam tersebut yang mana kepadatan penduduknya melayu secara majoriti. Aku ke pasar malam kat Bangsar takde pun jumpa fenomena manusia bangang ni. Jika ada antara pembaca yang amalkan sikap macam ni, ubahlah perangai pentingkan diri dan malas tu. Takde sapa heran lat motor cabuk korang tu. Bukan Harley pon. Yang pakai Harley boleh park turun beli barang.


image

Sesiapa yang kategori 80s child dan tinggal di Kuala Lumpur akan tahu group kereta Chicago Bears.

Zaman aku berjinak-jinak dengan lumba haram kereta dulu, macam-macam group ada. Kalau kat Taman Tun ada budak-budak Devils kat Shah Alam ada CB4 (cellblock 4), ada Killer Bees, ada Tag (jenama jam mahal tu), ada gak Highlanders (geng aku la sebab semua duk kat bukit. Bukit Damansara, Bukit Lanjan, Bukit Tunku dan aku Bukit Seputeh).

Geng-geng lain tak berapa ngam antara mereka kecuali geng aku kerana kami geng dengan semua. Aku juga merupakan ahli Chicago Bears atau Bears sahaja sebagai singkatan.

Menariknya Bears ni keahlian dia seluruh negara. Baru-baru ni kami berjumpa kembali dan akan mendaftar kelab kami dengan rasminya, Bears Motorsport.

Dulu kami memang famous, terutama sekali dengan polis kerana jumlah kami besar dan juga kami sering berlumba sesama sensiri. Tapi kami berlumba di jalan-jalan terpencil dan sunyi bukan macam budak-budak sekarang.

Time kami dulu mana ada bohsia bohsia. Game dalah game. Sama ada cash money atau pihak kalah perlu membakar keretanya di depan pihak menang.

Nanti aku sambung balik dah Maghrib ni.


I got this touching story from an email. Just thought of sharing it.

When I got home that night as my wife served dinner, I held her hand and said, I’ve got something to tell you. She sat down and ate quietly. Again I observed the hurt in her eyes.

Suddenly I didn’t know how to open my mouth. But I had to let her know what I was thinking. I want a divorce. I raised the topic calmly. She didn’t seem to be annoyed by my words, instead she asked me softly, why?

I avoided her question. This made her angry. She threw away the chopsticks and shouted at me, you are not a man! That night, we didn’t talk to each other. She was weeping. I knew she wanted to find out what had happened to our marriage.But I could hardly give her a satisfactory answer; she had lost my heart to Jane.

I didn’t love her anymore.I just pitied her! With a deep sense of guilt, I drafted a divorce agreement which stated that she could own our house, our car, and 30% stake of my company. She glanced at it and then tore it into pieces.

The woman who had spent ten years of her life with me had become a stranger. I felt sorry for her wasted time, resources and energy but I could not take back what I had said for I loved Jane so dearly.

Finally she cried loudly in front of me, which was what I had expected to see. To me her cry was actually a kind of release. The idea of divorce which had obsessed me for several weeks seemed to be firmer and clearer now.

The next day, I came back home very late and found her writing something at the table. I didn’t have supper but went straight to sleep and fell asleep very fast because I was tired after an eventful day with Jane.

When I woke up, she was still there at the table writing. I just did not care so I turned over and was asleep again.In the morning she presented her divorce conditions: she didn’t want anything from me, but needed a month’s notice before the divorce.

She requested that in that one month we both struggle to live as normal a life as possible. Her reasons were simple: our son had his exams in a month’s time and she didn’t want to disrupt him with our broken marriage. This was agreeable to me. But she had something more, she asked me to recall how I had carried her into out bridal room on our wedding day. She requested that every day for the month’s duration I carry her out of our bedroom to the front door ever morning.

I thought she was going crazy.Just to make our last days together bearable I accepted her odd request. I told Jane about my wife’s divorce conditions. She laughed loudly and thought it was absurd. No matter what tricks she applies, she has to face the divorce, she said scornfully.

My wife and I hadn’t had any body contact since my divorce intention was explicitly expressed. So when I carried her out on the first day, we both appeared clumsy. Our son clapped behind us, daddy is holding mommy in his arms. His words brought me a sense of pain. From the bedroom to the sitting room, then to the door, I walked over ten meters with her in my arms. She closed her eyes and said softly; don’t tell our son about the divorce. I nodded, feeling somewhat upset. I put her down outside the door. She went to wait for the bus to work. I drove alone to the office.

On the second day, both of us acted much more easily. She leaned on my chest. I could smell the fragrance of her blouse. I realized that I hadn’t looked at this woman carefully for a long time. I realized she was not young any more. There were fine wrinkles on her face, her hair was graying! Our marriage had taken its toll on her. For a minute I wondered what I had done to her.

On the fourth day, when I lifted her up, I felt a sense of intimacy returning. This was the woman who had given ten years of her life to me. On the fifth and sixth day, I realized that our sense of intimacy was growing again. I didn’t tell Jane about this. It became easier to carry her as the month slipped by. Perhaps the everyday workout made me stronger. She was choosing what to wear one morning. She tried on quite a few dresses but could not find a suitable one. Then she sighed, all my dresses have grown bigger. I suddenly realized that she had grown so thin, that was the reason why I could carry her more easily.

Suddenly it hit me… she had buried so much pain and bitterness in her heart. Subconsciously I reached out and touched her head. Our son came in at the moment and said, Dad, it’s time to carry mom out. To him, seeing his father carrying his mother out had become an essential part of his life.

My wife gestured to our son to come closer and hugged him tightly. I turned my face away because I was afraid I might change my mind at this last minute. I then held her in my arms, walking from the bedroom, through the sitting room, to the hallway. Her hand surrounded my neck softly and naturally.

I held her body tightly; it was just like our wedding day. But her much lighter weight made me sad. On the last day, when I held her in my arms I could hardly move a step. Our son had gone to school. I held her tightly and said, I hadn’t noticed that our life lacked intimacy.

I drove to office…. jumped out of the car swiftly without locking the door. I was afraid any delay would make me change my mind…I walked upstairs. Jane opened the door and I said to her, Sorry, Jane, I do not want the divorce anymore. She looked at me, astonished, and then touched my forehead. Do you have a fever? She said. I moved her hand off my head. Sorry, Jane, I said, I won’t divorce.

My marriage life was boring probably because she and I didn’t value the details of our lives, not because we didn’t love each other anymore. Now I realize that since I carried her into my home on our wedding day I am supposed to hold her until death do us apart.

Jane seemed to suddenly wake up. She gave me a loud slap and then slammed the door and burst into tears. I walked downstairs and drove away. At the floral shop on the way, I ordered a bouquet of flowers for my wife. The salesgirl asked me what to write on the card. I smiled and wrote, I’ll carry you out every morning until death do us apart.

That evening I arrived home, flowers in my hands, a smile on my face, I run up stairs, only to find my wife in the bed – dead.

My wife had been fighting CANCER for months and I was so busy with Jane to even notice. She knew that she would die soon and she wanted to save me from the whatever negative reaction from our son, in case we push through with the divorce. At least, in the eyes of our son—- I’m a loving husband….

The small details of your lives are what really matter in a relationship. It is not the mansion, the car, property, the money in the bank. These create an environment conducive for happiness but cannot give happiness in themselves. So find time to be your spouse’s friend and do those little things for each other that build intimacy.

Do have a real happy marriage! If you don’t share this, nothing will happen to you. If you do, you just might save a marriage.

Many of life’s failures are people who did not realize how close they were to success when they gave up.


Arwah papa with my sister Nelisa

Tatkala umat Islam lain sibuk dengan persiapan Aidilfitri, aku sekeluarga sedang berkabung. Ayahandaku, Allahyarham Ismail Hamzah telah kembali ke Rahmatullah pada 27 Ramadhan 1431 hijrah lalu bersamaan Isnin, 6 September 2010.

Aku sedih, aku ralat. Sedih dan ralat aku bukan sebab pemergiannya, itu aku redha, namun aku ralat dan sedih kerana tidak sempat memohon ampun dan maaf darinya sebelum dia dijemput pulang.

Pada hari Isnin tersebut aku benar-benar tidak sihat dan diberi ubat amat kuat bagi menghentikan selsema dan batuk kronik aku. Sepanjang hari aku tidur dek kerana ubat yang diberikan kepada aku.

Jam 5 petang isteriku pulang ke rumah. Dia pulang awal kerana kebetulan pejabatnya terbakar di Jalan Tandang PJ. Jadi pejabat urusan MPH Bookstores Malaysia Bhd dipindahkan ke beberapa lokasi mengiku jabatan-jabatan,

Jam 7 aku hantar isteriku ke rumah ibunya. Dalam jam 7.45 malam, aku menerima panggilan telefon dari adik sebelah mak tiri aku. “Abang, papa dah meninggal..” katanya diselang seli tangis sendu. Aku macam dilanggar bas persiaran pada kelajuan 300 kilometer sejam. Aku masih mamai ubat jadi aku minta diulanginya sekali lagi. Ayat yang sama, aku seperti robot bingkas bangun tanpa menjamah makanan di atas meja dan berpesan kepada isteriku yang jaga anak-anak kerana aku hendak menziarah jenazah papa…

Entah kenapa aku boleh ambil masa dua jam untuk sampai di Mantin. Mungkin kerana ubat aku khayal sehingga aku nyaris-nyaris masuk bawah treler.

Setibanya aku di sana, aku lihat rumah papa terang benderang. Ramai mengunjungnya. Saudara mara, sahabat dan rakan taulan berkumpul di luar rumah kerana kaum perempuan sedang membaca Yassin. Aku longlai ke arah jenazah, ku buka kain menutup mukanya untuk menatap. Wajahnya tenang. Tiada rupa sakit. Papa nampak muda! Jika waktu sakitnya dia kelihatan jauh lebih tua dari usianya.

Selepas mengucup dahinya, aku pun bertanyakan kepada mak tiri aku apa yang berlaku.

Mummy pon bercerita. Arwah papa pagi tu mintak mummy masakkan rendang banyak-banyak untuk Raya sedangkan Raya lagi 3 hari. Dia cakap dia teringin nak makan dan lepas ni lama dia tak boleh makan dah. Malah mummy ada cakap dua tiga hari sebelum tu pon papa ada cakap sebelum nak tidur, kalau dia mati uruskan jenazahnya cepat.

Waktu berbuka, papa senduk sendiri nasi dan lauk-lauk. Mummy cakap itulah paling banyak dia tengok papa makan. Namun selepas menjamah juadah utama, papa mahu cendol sebagai pencuci mulut. Dan tiba-tiba papa terbatuk macam tersedak. Dia terbatuk dua kali lepas tu tersandar. Mummy cepat-cepat ampu dia takut jatuh. Sambil-sambil itu mummy mengelap muka papa dengan air.

Mummy menyandarkan papa ke meja kerana mahu memanggil jiran dan dalam pada itu papa tersembam ke bawah. Apabila jiran sebelah papa yang kebetulan imam dua surau berdekatan periksa, papa dah takde katanya. Mereka panggil ambulans dan paramedik pon mengesahkan papa dah takde.

Aku dengar dengan khusyuk namun aku tak rasa apa-apa. Aku marah kerana aku tak sedih. Cuma aku kesal sebab aku tak sempat minta maaf ke papa sebelum dia pergi. Kami ada selisih faham sebelum ini. Ia berlaku kira-kira bulan April apabila abang ipar aku melangsungkan perkahwinannya. Kebetulan kami sibuk ya amat hari tu dan papa merajuk sebab aku tak sambut kedatangannya. Kebetulan dia tiba waktu kamu tengah kemas dewan dan aku di belakang.

Selepas itu papa macam pinggirkan aku. Jauh hati agaknya. Dan aku juga marah kepadanya kerana sepanjang aku membesar semenjak dia berpisah dengan mama masa umur aku 6 tahun lagi, dia jarang ambil tahu pasal aku dan adik aku Nelisa. Tak pernah pulak aku ungkit. “Takpelah, orang tua yang lonely memang macam tu…” pesan mama kepadaku.

Malam tu aku tak tidur sekelumit cuma lepas sahur (aku tak makan dari malam lagi dan aku tak lalu nak sahur) aku terlelap dalam kereta sekejap akibat keletihan. Saudara mara dari Kelantan dan Johor dah penuh dalam ruamh. Kaum kerabat KM Oli Meohammed (sahabat arwah papa) yang dah macam saudara kami pun mula tiba dari Singapore.

Jam 8 pagi aku ke Balai Polis Mantin untuk ambil surat kematian. Oh lupa aku buat repot lepas-lepas baca Yassin malam sebelum tu. Aku sampai ke rumah aku lihat van jenazah dah sampai. Memandangkan aku anak lelaki sulung maka mereka menunggu aku. Selepas aku menunjukkan sijil kematian ke Imam masjid maka jenazah arwah diusung masuk ke dalam. Aku disuruh duduk dekat dengan kepala arwah di dalam van.

Masa tu baru aku berasa sebak. Perjalanan terakhir papa sebelum disemadikan. Kami pon tiba di Masjid Kampung Gebok Batu 12 Mantin. Masjid baru, itulah yang aku perasan. Rupa-rupanya papa merupakan jenazah pertama yang dimandikan di masjid itu. Aku betul-betul respek kat AJK masjid. Semua urusan pemandian dan pengkafanan jenazah aku yang jadi VIP.

Sementara menunggu kafan disiapkan tiba-tiba aku hiba menatap jenazah papa yang ditutup kain di atas tempat pemandian. Dulu aku kecik-kecik dia mandikan. Kali ini untuk perjalanan akhirnya, dia aku mandikan. Aku tak tahan aku cari mama dan berjurai la sekejap air mata aku.

“Don’t cry sayang. Nanti papa tak tenang.” mama memberi kata semangat. Aku kesat air mata aku dan melangkah semula ke kamar mandi jenazah.

Ramai adik-beradik lelaki papa ada dalam tu dan semua nak mandikan. Yang best, Imam 2 dan Imam 3 masjid tu apit aku dan bagi aku keutamaan memandikan papa.

Selesai mandikan papa, kami usungnya ke ruang masjid untuk dikafankan. Aku juga yang diberi keutamaan. Wajah papa tenang dan seperti tersenyum. Waktu kucupan terakhir itulah ramai yang tiba-tiba hiba. Aku lost sekejap. Aku merayau dan tau-tau Imam 2 panggil aku sebab nak solat jenazah katanya.

Malah dia pimpin aku untuk berwudhu. Dia juga mengajar aku aku akad, “Saya serahkan jenazah ayah saya untuk disembahyangkan kepada imam.” Imam 1 yang sedia menunggu memeluk aku dan terus pimpin aku ke saf pertama dan berdiri dibelakangnya. Aku diapit Imam 2 dan Imam 3.

Setibanya di tanah perkuburan, ku lihat ramai dah menunggu. Aku tak masuk ke dalam liang lahad sebab aku takleh tunduk, tak lebar sangat lubangnya dan aku ni 6 kaki tinggi orangnya!

Melangkah meninggalkan tanah perkuburan aku berasa seperti papa memerhatikan kami semua. 26 Oktober ini genaplah dua bulan papa meninggalkan kami semua. Kepada sesiapa yang mengenali arwah Ismail Hamzah, halalkanlah makan minumnya dan jika arwah ada berhutang dengan kalian, silalah hubungi saya.

“Ya ALLAH, ampunilah dosa ayahku Ismail binti Che Som, jauhkannya dari api neraka, ringankan seksa kuburnya, lapangkan kuburnya, terangkan kuburnya, tempatkannya bersama-sama orang yang soleh. Panjatkanlah pahala amalan ku kepadanya. Amin ya rabbal al amin.”

ps birthday aku 5th May dan Arwah 7th May, Now aku sorang je lah.


Semalam, iaitu Ahad 11 Oktober 2009 merupakan tarikh bersejarah dalam hidup aku. Mana taknya, itulah kali pertama dalam hidup aku aku menjadi pengacara pada majlis perkahwinan. Aku memenuhi permintaan Sheeda dan Nazreen.

Nazreen pernah bertanyakan kepada aku sedikit masa dulu jika aku sudi menjadi pengacara pada majlis perkahwinannya. Aku hanya berseloroh dengan mengatakan apa salahnya. Mungkin juga aku bersetuju kerana aku ingine berjumpa dengan Nurhanisah, buah hati lama aku. Nurhanisah merupakan sepupu kepada Sheeda dan Nazreen.

Cerita cinta aku ni lama sebenarnya. Marilah aku berkongsi sedikit. Aku kebetulan masa tu masih single. Zaman nakal aku. Ye lah, dah break dengan girlfriend pertama aku, luka masih belum sembuh. Dalam hati ni nak balas dendam kat perempuan je.

Aku dan sepupu aku ke rumah terbuka salah seorang rakan sekolah sepupu aku, Shahnaz. Rumah ni rumah kampung di Gombak. Di sana aku berasa seperti orang tua. Manakan tidak semuanya muda lebih kurang tujuh ke lapan tahun dari aku.

Waktu tu aku 24 jadi budak-budak ni dalam tingkatan 5. Perhatian aku tertumpu kepada seorang gadis berkaca mata. Dia malu-malu apabila aku tenung dia. Aku dah la macam budak jahat petang tu, naik motor Virago custom aku, helmet askar Jerman, jaket kulit dan jeans koyak kat lutut. Rambut pulak melepasi paras bahu. Memang macam rokcer biker la aku petang tuh.

Dalam dok-dok tanya, nama dia Hanisah. Oklah, pendekkan cerita beberapa hari lepas tu, Shahnaz cakap, “Bro, awek tu nak kenalan dengan lu. Apa lagi?”

Aku mulanya agak keberatan, bukan apa cuma pada aku dia ni masih budak-budak dan kebetulan masa tu aku pun ada kalau tak silap 2 atau 3 girlfriend lain. Aku pun tak tahu apa yang dia suka sangat, nak kata handsome gila tu takde pulak kat aku, charming? Aku dengan imej rebel gila apa ke charmingnya? Entahla bukin pada mata dia imej budak jahat aku tu kot yang menarik perhatian dan buat dia jatuh hati.

Dari berkawan, kami berkasih. Selepas dia tamat SPM dia kerja di Pizza Hut Alpha Angle Wangsa Maju. Aku kerapkali disuruh ke sana untuk break time dia. Mula-mula ok namun lama kelamaan aku mula muak. Muak bukan apa, aku bukannya jenis boleh dipaksa-paksa maka pada satu hari itu kami bertengkar. Dan tidak aku sangka pula pertengkaran itu membawa kepada perpisahan kami.

Sebenarnya, aku muak dengan dia bukan kerana itu, aku marah dengan diriku sebenarnya. Marah kerana pada aku, aku hanya mahu membinasakan kaum Hawa dan dia ni masih suci, bersih dan mentah. Dan paling aku marah ialah, aku mula jatuh cinta padanya. Itu yang aku paling marah. Jadi bagi mengelakkan pisang berbuah dua kali (cinta pertama aku selama enam tahun karam apabila dia mula ke kolej dan mengenali dunia luar) dan aku tidak mahu perkara yang sama berulang maka aku pun dengan sengaja buat perangai supaya dia membenci aku. Dengan sengaja aku sergah dia di dalam Alpha Angle. Sekarang aku merasa ianya agak keterlaluan namun itu sahja penyelesaiannya aku ketika itu. Dia benar-benar mencintai aku sedangkan dia pada aku masih terlalu muda untuk memahami apa erti cinta sebenarnya.

Dia menangis petang itu sambil menghilangkan dirinya dalam kesibukan JCard sales. Aku buntu. Aku lepak kejap lepas tu aku cari dia di Pizza Hut, manager dia cakap dia balik kerana ada hal. Aku ke rumah dia, adik dia cakap dia takde. Esoknya aku jumpa dia Pizza Hut. Mukanya masam. Dia cakap dia akan jumpa aku waktu dia break nanti.

Tujuan aku jumpa dia hari tu aku nak minta maaf namun apakan daya apabila dengan genangan air mata dia minta untuk memutuskan perhubungan kami. Percubaan aku untuk memujuknya kembali beberapa kali selepas itu menemui jalan buntu.

Aku mendapat berita dia diterima ke UITM. Aku lupa yang mana satu. Namun aku tetap cuba hubunginya untuk memujuknya kembali dan aku pula memutuskan hubungan dengan girlfriend yang lain kerana aku telah fikir masak-masak yang Hanisah inilah orangnya yang akan menggantikan Leen. Aku tidak mahu lagi membinasakan kaum Hawa.

Mungkin ianya petunjuk daripada ALLAH, pintu hati Hanisah tertutup untuk aku. Malah dia pula berkata dia telah berkenalan dengan seorang course mate yang memiliki kereta Evo (nak perli aku lah tu kerana aku ada motor sahaja). Selepas itu aku paham isyaratnya. Dengan berat hati aku mula melupakan dia.

Semalam, ke semua peristiwa kami kongsi bersama bermain kembali dalam kepala aku sambil aku berdiri di rostrum sebagai pengacara. Dari aku sampai sehinggalah pengantin turun bersalaman dengan tetamu, aku perasan setiap kali aku memerhatikan dia, dia akan bermanja-manja dengan suaminya seperti mana dia pernah lakukan dengan aku dulu. Mungkin perasaan aku, mungkin tidak.

Ketika itu pedih rasa hati aku. Ini merupakan lagu yang dia pernah tujukan kepada aku. Lagu dari Britney Spears ini katanya memang mempunyai maksud mendalam buat aku. Time tu aku fikir alah budak-budak apa tau. Tapi apabila aku mendengar balik sebentar tadi, aku faham. Nurhanisah, aku ingin memohon maaf sekiranya aku pernah melukai hatimu, memalukanmu di khalayak umum malah mengecewakan hatimu dulu. Walaupun pedih hati ini menerima pembalasanNYA semalam, aku pasrah dan aku mendoakan kebahagiaan mu di samping suami dan anak. Amin.