Archive for the ‘Novel’ Category

Selamat Tinggal Sayang

Posted: October 16, 2014 in lesson, life, love, Novel, time, Work, writing
Tags: , ,

Jam menunjukkan 3 pagi. Mata tak dapat dilelapkan kerana kata-kata doktor masih terngiang di telinga.

“You have a heart condition. Amat jarang berlaku. Ada masanya kamu akan rasa berdebar tak tentu pasal. Ada masanya your heart will skip a beat. Ianya dikenali sebagai heart arrhythmia. Awak kalau memandu, jangan stress sebab awak boleh kena serangan jantung dan pitam. Awak kena jaga tahap stress awak seharian. Cardiac arrest can happen anytime even when you are sleeping.”

Toleh ke sebelah katil, kosong. Bingkas bangun untuk minum air. Jenguk bilik anak-anak, kosong. Jantung berdebar. Kawal nafas, kawal emosi.

Duduk di sofa dalam kepekatan malam. Bunyi katak bersahutan sahutan kerana hujan baru sahaja berlalu pergi. Masuk bilik anak-anak. Capai selimut mereka. Balik ke kamar sendiri. Selimut anak-anak dihamparkan ke atas katil. Bantal golek dibungkus selimut anak-anak. bantal golek dipeluk dibayangkan anak-anak.

Otak terfikir, “Kalau malam ni Allah jemput aku pulang, bagaimanakah nanti keadaaan anak-anak aku? Adakah mereka akan membesar menjadi anak-anak yang soleh dan solehah? Adakah mereka akan menjaga mak mereka sehingga ke hembusan akhir mak mereka? Adakah mereka akan mengingati aku dalam doa mereka selalu? Adakah mereka akan marahkan aku kerana merahsiakan semua ini dari mereka?”

Jantung berdebar balik. Kawal nafas, kawal emosi.

Bangun balik. Pastikan tak bangun mendadak takut darah turun ke dari kepala cepat sangat. Berjalan ke kamar mandi. Mandi, ambil wudhu dan pakai baju kerja.

Solat hajat. Duduk termangu atas sejadah. Fikir sejenak. Perasaan menjadi kosong tiba-tiba. Angin sejuk awal pagi menghembus dan kedengaran azan Subuh. Solat fardhu Subuh. Capai beg komputer riba turun ke kereta.

Hidupkan enjin. Semuanya berlaku seperti dikawal dari jauh. Dalam diri terasa kosong. Masuk gear dan mulakan perjalanan. Kaki menekan pedal minyak dan tangan mengawal stereng. Semuanya seperti tahu apa perlu dilakukan. Rasa seperti roh dah takde dalam jasad tapi masih bernyawa.

Entah mana-mana pusing tau tau dah sampai pejabat. Tengok jam, 6.15 pagi. Pejabat masih berkunci. Baringkan kerusi kereta, lelapkan mata.

Tau-tau dengar bunyi siren ambulan. Terasa dicucuk sana sini. Bunyi seakan bergema. Cuba bukakan mata. Berat. Hanyut kembali.

Terasa seperti terkena renjatan elektrik satu badan. Sakit. Dengar bunyi riuh macam di pasar borong KL. Tekak terasa seperti ada hos getah siram pokok dimasukkan. Hanyut kembali.

Mata dibuka, isteri tertidur di luar berbantalkan cermin. Nak panggil, suara tak keluar. Tangan cuba diangkat hendak panggil, terasa berat. Pelbagai hos dan wayar berselirat atas dada, di kepala dan tangan. Terasa macam dalam filem RoboCop. Perhatikan isteri, air mata bergenang. Dalam hati berkata, “Sayang, saya maafkan awak.”

Kemudian semuanya gelap kembali…


Kalau nak dikira tarikh hari ini genaplah sebulan teman rapatku Allahyarhamah Najat Nadya telah pulang ke Rahmatullah. Masya Allah, tak tahu macam mana rindunya kami kawan-kawan kami kepadanya, namun Allah lebih menyayangi dirinya.

Aku bari-baru ini ada menyampaikan pemergiannya kepada ahli-ahli http://www.gen-2.net di mana arwah pun turut menjadi ahli, beristigfar panjang mereka apabila mengetahuinya. Mereka pun perasan arwah seperti tahu dia akan meninggalkan kawan-kawan apabila arwah mula menjauhkan diri dan juga mengasingkan dirinya dari orang lain semenjak dua sebelum pemergiannya.

Minggu lepas aku berkampung di HKL jadi seminggu aku tak masuk pejabat, Hari ini hari pertama aku masuk bertugas dan dalam aku membersihkan folder-folder external drive aku terjumpa satu kiriman video arwah pernah hantarkan pada aku. Ni ha dianya…

Video ni arwah buat sendiri menggunakan windows movie maker aku rasa. Ada la cerita sedikit tentang perkenalan kami. Di akhir video itu ada grafik sebuah novel yang arwah minta aku buatkan tentang kisah hidupnya. Tak sempat aku tunaikan permintaannya itu dan itulah paling aku ralat sekali.

Apa-apa pun aku doakan sempena 30 hari pemergiannya ini semoga rohnya tenang di sana dan semoga dia ditempatkan disisi orang-orang yang soleh. Amin

Kat bawah ni pula merupakan SMS terakhir arwah pada aku bertarikh 7 April 2010. Salah satu gambar arwah dah bagi hint yang dia akan tinggalkan kita semua di mana dia menjawab, “Ok i will. I do hav so much to tell bt time is limited. Wait wen im back. C ya.”

Orang tua-tua cakap 45 hari sebelum kita dijemput pulang, kita dulu akan tahu cuma kita tak boleh cakap ke sesapa sahaja.

Aku, Kau & Dia – Part 1

Posted: October 13, 2009 in Novel

maafkanlah diriku ini
perpisahanku ini
semua kutahu sayang kau kepadaku
tapi semua tak mungkin

oh sayangku peluk aku
lupa jua kenangan lalu
tiada kupinta oh jadi begini
oh kasih pahamilah

maafkanlah maafkanlah diriku
walau kau masih di hatiku
oh tinggalkan tinggalkan diriku
sayang maafkanlah diriku

kutahu sakitnya hatimu
tapi percayalah padaku
kau akan menemui teman yang baru
yang kan lebih sayangimu

tiada guna kau merayu lagi kasih

karna ku kini telah berdua

….

Menitis air mata Jes sehabisnya lagu yang penuh makna itu ke udara. Dia tahu walaupun dirinya jauh lebih hebat dari Zana namun dia tidak akan dapat memenangi hati Rizal.

Jes menggenggam erat stereng keretanya sambil matanya meleret sepanjang deretan nisan di pusara Taman Ibu Kota Setapak itu. Pusara Rizal masih merah lagi. Hari ini genaplah 40 hari Rizal meninggalkan semua yang disayanginya terutama sekali Zana. Walaupun Zana mengancurkan hatinya sepanjang mereka bersama namun Rizal tetap memaafkannya.

Jauh di sudut hati Jes, dia menyalahkan Zana kerana perginya Rizal. Jika bukan Zana, mungkin Rizal masih hidup. Jika tidak dia buat perangai malam tersebut, mungkin Rizal tidak terlibat dalam kemalangan yang meragut nyawanya. Jes menghidupkan enjin keretanya dan berlalu pergi. “Selamat tinggal sayang, semoga rohmu berada disisiNYA,” bisik hati Jes sambil mengesat air mata di balik kaca mata gelapnya.

Sebenarnya tiada siapa tahu, Rizal mungkin terbabit dalam kemalangan namun dia sudah pun menjawab pabggilan Ilahi sebelum motor berkuasa tingginya dirempuh pacuan empat roda. Dia meninggal dunia di atas motornya kerana penyakitnya yang dirahsiakan daripada semua orang…

“Oi Jal! Menung apanya ni? Kau nak terbang balik ke Manchester ke?” sergah Rostam atau lebih dikenali debagai Pak Tam di kalangan teman-temannya. Pak Tam juga kawan baik dan course mate Rizal, atau nama penuhnya Syarizal Tan Sri Azman.

“Takde apa-apa, aku cuma tak precaya yang kita dah tamat pengajian kita dan aku sekarang bukan lagi seorang siswa. Minggu depan aku dah mula kerja. Macam mana agaknya life orang dah kerja ye?” balas Rizal.

“Kau senanglah, bapak kau ada dua tiga syarikat. Kau belum grad lagi position kat company bapak kau dah ada. Lain macam aku. Nak kena apply sana sini belum tentu dapat lagi.”

“Merepek je la kau ni Pak Tam. Aku ajak kau kerja dengan aku kau memilih. Kerja aje dengan aku. Esok aku cakap kat papa aku.” Balas Rizal

“Aku cuba dulu Jal, kalau sesak nanti aku jumpa kau. Eh jom la turun, nak tunggu apa lagi ni?”

“Pak Tam, kau ada pen tak?”

“La nak buat apa pulak dengan pen? Nah ambil ni.” Pak Tam menyerahkan pen dalam pouch begnya.

“Aku nak beri nombor telefon aku kat pramugai tu. Lawa pulak aku tengok dia…hehehe…”

“Yang mana satu ni? Oooo yang Rozana tadi ye?”

“Hanya kau memahami diriku Pak Tam”

“Ejal…Ejal… bukan semalam aku kenal kau. Aku gerak dulu lah ye?”

Mereka bedua mengambil barang masing-masing di ruang penyimpanan barang terletak di bahagian atas kabin.

Hi, I am Rizal. Here is my number. Please call me when you are free,” kata Rizal kepada pramugari bernama Rozana sambil berjalan keluar dari perut pesawat.

Rozana, pramugari kanan dalam penerbangan itu sudah biasa dengan taktik lelaki-lekai berhidung belang yang selalu menaiki pesawatnya. “Err, ok kalau senang saya call,” balasnya pendek sambil kertas tisu tertera nama dan nombor telefon Rizal itu disumbatkan dalam genggaman tangannya.

“Oooo Ms Zana ada peminat ye?” usik salah seorang anak buah Zana. “Handsome juga mamat tu kan Ms Zana?”

“Kamu jangan nak merepek Shareena. Aku tak minat lah dengan dia. Kalau kau nak, ni ambil ni,” balas Zana sambil menghulurkan tisu kepada Shareena.

Shareena membuka lipatan tisu itu. “Ooh Rizal, I will call ok?” katanya dalam nada mengusik.

“Dah dah! Jom kita disembark. Aku penat ni. Nasib baik aku break esok dan lusa. Malam ni nak join aku tak? Kita pergi Hard Rock Cafe nak?” pelawa Zana.

“Hmm, tak nak ajak Rizal ke?” seloroh Shareena.

“Kau ajaklah kalau kau nak!” Zana faham sangat dengan kerenah anak-anak buahnya. Mereka suka menyakatnya kerana di dalam setiap penerbangan, Zana selalu berjaya mencuri pandangan penumpang. Beliau memiliki potongan badan yang menarik, tinggi lampai, berkulit putih mulus. Rambutnya paras bahu sentiasa disanggul kemas. Maka tidak hairanlah yang bertatus VIP pun selalu mempelawanya keluar.

Zana baru sahaja putus talian pertunangannya. Kerana kerjayanya membuatkan dia menjadi perhatian lelaki maka tunangnya yang terlalu mencemburui itu mengambil keputusan memutuskan pertunangan mereka. Dia tidak sanggup bakal isterinya itu menjadi tontonan dan idaman setiap lelaki. Mereka sering bertengkar kerana Syahrun mahu Zana berhenti kerja akan tetapi Zana amat menyayangi pekerjaannya itu dan berkeras tidak mahu menurut kemahuan tunangnya.

…bersambung