Posts Tagged ‘ibu’

Ibu, mama, umi, mummy, mak….

Posted: August 13, 2009 in Uncategorized
Tags: , , , ,

Aku agak risau dengan keadaan mama aku selepas dijangkiti H1N1. Walaupun demamnya dah kebah namun simptom-simptom lain ketara malah menular. Batuknya makin teruk dan selepas pemeriksaan baru-baru ini doktor mengesyaki paru-paru mama lembab dek kahak.

Biasalah, orang tua kan. Puas aku dan adik-adikku pujuk malah wife aku pun sama namun mama berdegil tak nak pergi ke hospital. Apa aku nak buat? Aku buntu. Dalam aku buntu ini adalah satu kiriman emel. Benda ini dah lama berpusing di internet cuma aku tak pernah ambil port sebelum ini.

Mungkin dengan berkongsikan maklumat ini akan serba sedikit menyedarkan kita. Sebak juga aku baca kerana memang ada kebenarannya. Dan apabila aku melihat isteriku tercinta melayan ketiga-tiga anakku, memang pengorbanan ibu tiada tolok bandingnya. Pengorbanan seorang ibu itu lebih besar dari seorang bapa walaupun bapa sanggup menggadai nyawa mahu menyara keluarganya.

Orang kata aku lahir dari perut mak..
(bukan org kata…memang betul)

Bila dahaga, yang susukan aku….mak
Bila lapar, yang suapkan aku….mak
Bila keseorangan, yang sentiasa di sampingku… ..mak
Kata mak, perkataan pertama yang aku sebut….Mak
Bila bangun tidur, aku cari….mak
Bila nangis, orang pertama yang datang ….mak
Bila nak bermanja, aku dekati….mak
Bila nak bergesel, aku duduk sebelah….mak
Bila sedih, yang boleh memujukku hanya….mak
Bila nakal, yang memarahi aku….mak
Bila merajuk, yang memujukku cuma….mak
Bila melakukan kesalahan, yang paling cepat marah….mak
Bila takut, yang tenangkan aku….mak
Bila nak peluk, yang aku suka peluk….mak
Aku selalu teringatkan ….mak
Bila sedih, aku mesti talipon….mak
Bila seronok, orang pertama aku nak beritahu…..mak
Bila bengang.. aku suka luah pada..mak
Bila takut, aku selalu panggil… “mmaaakkkk! ”
Bila sakit, orang paling risau adalah….mak
Bila nak exam, orang paling sibuk juga….mak
Bila buat hal, yang marah aku dulu….mak
Bila ada masalah, yang paling risau…. mak
Yang masih peluk dan cium aku sampai hari ni.. mak
Yang selalu masak makanan kegemaranku….mak
kalau balik ke kampung, yang selalu bekalkan ulam & lauk pauk…..mak
Yang selalu simpan dan kemaskan barang-barang aku….mak
Yang selalu berleter kat aku…mak
Yang selalu puji aku….mak
Yang selalu nasihat aku….mak
Bila nak kahwin..Orang pertama aku tunjuk dan rujuk…..mak

Aku ada pasangan hidup sendiri….

Bila seronok, aku cari….pasanganku
Bila sedih, aku cari….mak

Bila berjaya, aku ceritakan pada….pasanganku
Bila gagal, aku ceritakan pada….mak

Bila bahagia, aku peluk erat….pasanganku
Bila berduka, aku peluk erat….emakku

Bila nak bercuti, aku bawa….pasanganku
Bila sibuk, aku hantar anak ke rumah….mak

Bila sambut valentine.. Aku bagi hadiah pada pasanganku
Bila sambut hari ibu……..aku cuma dapat ucapkan “Selamat Hari Ibu”

Selalu.. aku ingat pasanganku
Selalu… mak ingat kat aku

Bila-bila… aku akan talipon pasanganku
Entah bila…… aku nak talipon mak

Selalu…aku belikan hadiah untuk pasanganku
Entah bila… aku nak belikan hadiah untuk emak

Renungkan:
“Kalau kau sudah habis belajar dan berkerja… bolehkah kau kirim wang untuk mak?
mak bukan nak banyak… lima puluh ringgit sebulan pun cukuplah”.
Berderai air mata jika kita mendengarnya………

Tapi kalau mak sudah tiada……….
MAKKKKK…RINDU MAK…. RINDU SANGAT…..

Berapa ramai yang sanggupmenyuapkan ibunya….
berapa ramai yang sanggup mencuci muntah ibunya…..
berapa ramai yang sanggup menggantikan lampin ibunya…..
berapa ramai yang sanggup membersihkan najis ibunya…….
berapa ramai yang sanggup membuang ulat dan membersihkan luka kudis ibunya………
berapa ramai yang sanggup berhenti kerja untuk menjaga ibunya…..
dan akhir sekali  berapa ramai yang sembahyang JENAZAH ibunya……
Seorang anak mendapatkan ibunya yang sedang sibuk menyediakan makan malam di dapur lalu menghulurkan sekeping kertas yang bertulis sesuatu. Si ibu segera mengesatkan tangan di apron menyambut kertas yang dihulurkan oleh si anak lalu membacanya. Kos upah membantu ibu:

1) Tolong pergi kedai : RM4.00
2) Tolong jaga adik : RM4..00
3) Tolong buang sampah : RM1.00
4) Tolong kemas bilik : RM2.00
5) Tolong siram bunga : RM3.00
6) Tolong sapu sampah : RM3.00
Jumlah : RM17.00

Selesai membaca, si ibu tersenyum memandang si anak sambil sesuatu berlegar-legar di mindanya. Si ibu mencapai sebatang pen dan menulis sesuatu di belakang kertas yang sama.
1) Kos mengandungkanmu selama 9 bulan – PERCUMA
2) Kos berjaga malam kerana menjagamu – PERCUMA
3) Kos air mata yang menitis keranamu – PERCUMA
4) Kos kerunsingan kerana bimbangkanmu – PERCUMA
5) Kos menyediakan makan minum, pakaian, dan keperluanmu -PERCUMA
Jumlah Keseluruhan Nilai Kasihku – PERCUMA

Air mata si anak berlinang setelah membaca apa yang dituliskan oleh si ibu. Si anak menatap wajah ibu, memeluknya dan berkata,
“Saya Sayangkan Ibu”. Kemudian si anak mengambil pen dan menulis “Telah Dibayar” pada mukasurat yang sama ditulisnya


Rasa-rasanya bilakah agaknya aku boleh kerap blogging  kembali? Sejak akhir-akhir ini tahap kesibukan aku kian meningkat. Tanggungjawab aku juga makin bertambah. Jika dahulu aku masih boleh meluangkan masa untuk berborak di Mangga Online dan YM dengan teman-teman, kini usahkan nak berborak, nak makan pun kadang-kadang miss.

Kontrak aku dengan Perfisio juga akan tamat dalam sebulan dua lagi. Aku dah sound kat boss dan dia tanya sama ada aku mahu sambung kontrak atau diserapkan masuk ke dalam syarikat. Mestilah aku nak diserapkan. Kalau tak macam mana aku nak bayar kereta baru tu kan?

Dua hari sudah aku bertugas sebagai penerbit dan pengarah video untuk Dewan Perniagaan Melayu Malaysia Selangor. Boleh tahan sambutan ahli-ahli mereka. Kata boss aku mungkin Julai nanti kami akan ke Pulau Pinang pula untuk Dewan Perniagaan Melayu Pulau Pinang.

Tugas aku kini bukan sahaja sebagai Eksekutif Pembangunan Web, aku juga merangkap Webmaster untuk laman ManggaOnline, ManggaTV, Ranggi dan juga EazyTrade. Aku juga perlu menjadi pengacara majlis karpet merah sekiranya ia melibatkan ManggaTV. Setiap hari aku pulang kepenatan sehinggakan anak bongsu aku Rashidi dah boleh berjalan pun aku tak perasan.

Semalam wife aku ke pasar malam. Dia teringin sangat membelikan Rashidi sepasang Crocs kerana abang dan kakak Rashidi termasuk aku dan wife masing-masing memiliki sepasang Crocs. Aku tak beri sebab budak sedang membesar rugi dibeli barang mahal-mahal kerana nanti pakai dua tiga bulan dah tak muat. Jadi masa aku pulang malam semalam, aku perasan ada sepasang sandal celoreng seakan-akan Crocs untuk Rashidi. Rasanya aku paham naluri seorang ibu. Walaupun aku melarang dia membelikan Crocs untuk Rashidi, dia membelikan juga sepasang yang seakan-akan serupa. Aku tanyakan kepadanya kenapa belikan juga yang rupanya macam Crocs, kenapa tidak sandal biasa. Nak tahu apa jawapannya? “At least kalau kita sekeluarga keluar, kasut semua nampak sama.”

Aku tanyakan kepadanya mana dia dapat duit memandangkan dah tengah bulan ni. Dia cakap duit belanjanya yang aku beri minggu lepas disimpannya dan dia puasa Isnin lepas semata-mata mahu membelikan anak cumil kami sepasang sandal. Mulia sungguh seorang ibu!

Oklah, aku kena sambung kerja balik ni, ada masa aku update lagi.