Posts Tagged ‘kawan baik’


Aku terbaca entri blog ni dan aku Copy Paste. Seronok pula bila baca. Peringatan dan teguran ini adalah buat aku. Tapi aku agak terpesona dengan nombor 1, 4 dan 8 tu. Ramai aku jumpa sepanjang hayat aku.

Berkawan Biarlah Ikhlas & Jujur

Semua orang mempunyai kawan. Tapi tahu tak ramai diantara kawan kita itu ada perangai yang berlainan dan perwatakan yang berlainan. Ada juga yang saja nak tumpang populariti seseorang itu dan ada juga ikhlas untuk berkawan dengan seseorang itu. Kebanyakkan orang zaman sekarang suka memilih bulu dalam berkawan. Bukan fantasi tapi realiti..

friendship-grey-childrenDi bawah ini pula adalah ciri-ciri kawanyang perlu dijauhi:

1. Kawan yang lupa diri
Spesis ini macam kacang lupakan kulit kerana kawan macam ini memang langsung tak boleh dibuat kawan. Masa mereka susah, cepat-cepat mereka cari kita tapi bila mereka sudah senang, mereka lupakan kita dan tak nak pandang pun kat kita.

2. Kawan yang berlagak
Bajet mereka sempurna dan mereka lupa apa yang mereka ada itu semua pinjaman dari Allah. Mereka juga merendah-rendahkan kredebiliti kita.

3. Kawan yang makan kawan.
Kawan macam ini sanggup buat apa sahaja dengan apa cara sekalipun sehingga sanggup memusnahkan hidup kawannya sendiri demi mencapai kesenangan hidup. Mereka hanya pentingkan diri mereka sahaja tanpa memperdulikan kita.

4. Kawan yang hipokrit
Kawan ini spesis yang hipokrit. Mereka menjaja sifat buruk kita dibelakang kita kepada orang lain tapi bila depan kita buat-buat macam menyebelahi dan baik sangat dengan kita di depan orang lain.

5. Kawan yang penuh sifat dengki dan iri hati
Kawan macam ini tak boleh tengok kita duduk senang-lenang. Asal kita senang saja, mula la mereka hidup tak tentu arah dan hati mereka resah gelisah. Lepas itu, mulalah mereka mengatur strategi untuk menjatuhkan hidup kita. Bila kita sudah susah, barulah mereka rasa puas hati.

6. Kawan yang suka menipu
Kawan yang tak pernah cakap betul dengan kita. Bila kita tanya mengapa mereka buat begini, mereka cakap lain untuk melepaskan diri mereka sendiri. Mereka hanya pikirkan perasaan mereka tanpa pikirkan perasaan kita sedikitpun.

7. Kawan yang kedekut
Kawan macam ini susah kalau kita nak minta tolong. Barang kita semuanya mereka ambil tanpa minta izin pun tapi bila kita ambil barang mereka tanpa minta izin, mula mata menjeling-jeling, pastu heboh kat semua orang.

8.Kawan yang suka mempergunakan kawan
Kawan macam ni lagi la tak guna. Dia akan menggunakan apa sahaja yang ada pada kawannya seperti populariti, pengaruh, kebaikan, harta dan wang ringgit demi kepentingannya sendiri. Mulutnya sentiasa manis menjanjikan yang manis-manis belaka. Namun apabila mendapat apa diingini maka janji tinggal janji dan kawannya ibarat habis madu sepah dibuang. Dia akan mencari kawan baru.


Pagi Ahadku yang lalu dikejutkan dengan panggilan dari teman “callman” aku Wan atau kodnya 55.Katanya, “47 (kod aku), ko dah bangun ke?”

“Kenapa ni Wan?” tanyaku sambil menggosok mata. Ku lihat jam 830 pagi,

“Kau datang ke wad kecemasan sekarang. Doktor kata Ajis dah 50-50!”

Terkesima aku sekejap. “Ok ok aku siap sekarang”

Kat luar isteri aku sedang menyiapkan sarapan. Kebetulan tengahari nanti mak mertua aku  akan menganjurkan majlis sambutan hari lahir puteriku yang ke lapan yang jatuh pada 10 April lalu. Terkejut wife aku tengok aku terus melompat masuk bilik mandi.

“Yang, lepas breakfast kita pergi hospital kejap. Kawan I tengah nazak.” kataku kepadanya sambil berjalan ke kamar mandi. Sambil aku mandi aku mendengar si mama menyuruh anak-anaknya makan cepat dan siap nak ke rumah nenek mereka.

Apabila dah setel, aku menghantar budak-budak ke rumah mak mertua. Dalam hati ini tertanya-tanya akan keadaan sahabat aku.

Apa yang berlaku?

Apa puncanya?

Terukkah keadaanya?

Adakah dia akan selamat?

Sedar-sedar kami dah sampai ke HKL. Aku terus ke Wad Kecemasan. Di sana aku lihat beberapa rakan Callman aku sudah sedia menanti dengan sabar. Ada yang muka macam belum tidur, ada yang bercakap dalam telefon dan ada juga yang sedang update rakan-rakan lain menerusi walkie-talkie.

Aku jumpa si Donat 32 dan Wan 55. Mereka memberitahu aku yang si Ajis kini berada dalam wad Zon Kritikal yang bersebelahan dengan Wad Kecemasan. Aku dan isteri masuk ke dalam. Tergamam aku melihat keadaan Ajis atau nama sebenarnya Mohd Razis Suhaimi (FB link https://www.facebook.com/profile.php?id=100000867520368). Umurnya baru 26. Mempunyai isteri dan dua anak kecil. Aku lihat mukanya berdarah. Dalam team kami, Ajis merupakan salah seorang pemandu trak tunda. Aku bertanyakan kepada Bonang 61 dan isterinya Ah Chin (yup dia kacukan Cina Melayu) apa yang berlaku kerana malam sebelumnya memang aku juga stand-by di KL dalam. Tapi tak lama sebab bateri set aku kong. Aku pulang sekitar jam 2 pagi.

Katanya mereka tengah stand-by di kawasan sekitar Maju Junction. Ketika itu jam 5 lebih. Mereka baru sahaja lepas minum-minum di Kampung Baru dan selalunya jam 5 pagi kaki-kaki disko yang takut kantoi minum akan lepak-lepak dulu akan mula pulang dan ketika inilah paling banyak kemalangan berlaku.

Dalam mereka asyik berborak, Ajis tiba-tiba kejang seperti orang kena sawan dan rebah tersembam. Itu yang menyebabkan mukanya berdarah kerana bibirnya luka. Malah ketika dia kejang itu, Ajis juga tergigit lidahnya menyebabkan luka. Kawan-kawan yang lain terus bertindak dengan menghantar Ajis ke HKL.

Namun, dengan segala pemeriksaan yang dijalankan, doktor tidak dapat memberitahu kami apakah punca sebenarnya. Kami cuma dapat ramalkan yang dia terkena serangan jantung kerana bacaan pada mesin ECG menunjukkan denyutannya sekitar 87 ke 94 seminit sedangkan yang normal sekitar 110 seminit.

Ajis koma dan bergantung kepada alat bantuan hayat (life support)

Malah ketika aku tiba aku sebak kerana aku lihat Ajis disambungkan ke alat sokongan hayat. Ini bermakna dia tidak dapat bernafas dengan sendiri dan kali terakhir aku melihat alat ini ialah ketika arwah nenek aku diserang strok kali ke-3 yang menjemputnya pulang ke rahmatullah.

Aku terus ke sisi Ajis. Aku berbisik di telinganya, “Ajis, ni aku 47. Aku tahu hang boleh dengaq aku (Ajis berasal dari Kedah jadi aku gunakan lingo utara). Hang kena lawan Jis, hang ada anak-anak kecik lagi. Kami kawan-kawan hang akan sentiasa ada di sini. Hang kena tabah. Hang kena kuatkan semangat”.

Selesai aku mengajarnya mengucap kalimah syahadah, aku lihat lidahnya bergerak-gerak. Malah selepas beberapa rakan-rakan lain berbisik di telinganya, kami dapat lihat air matanya bergenang. Maknanya dia dapat mendengar apa yang kami bisikkan kepadanya cuma dia sahaja tidak dapat berinteraksi.

Aku ingin menyeru kepada pembaca-pembaca semua, agar mari kita berdoa supaya insan bernama Mohd Razis Suhaimi ini cepat sembuh seperti sediakala. Itu sahaja yang mampu kita lakukan. Dan balasannya hanya ALLAH swt sahaja yang mampu tentukan. Sebagai salah seorang sahabat Ajis, aku turut bersedih dengan apa yang telah berlaku ke atas dirinya.

Kepada Ah Chin, sabarlah. Semua ini dugaan ALLAH. ALLAH akan menduga hamba-hamba yang disayangiNYA. Insya ALLAH Ajis akan selamat. Yang penting, kita sentiasa berdoa agar Ajis cepat sembuh.

Ajis ketika sihat.

Ajis ketika sihat


Tanggal hari Jumaat, 2 Oktober 2009 yang lalu, aku kehilangan seorang kawan, seorang teman, seorang sahabat.

Walaupun aku baru setahun jagung mengenali insan bernama Farah Aeleena, namun persahabatan kami agak akrab. Kami lebih kepada perhubungan seperti adik beradik. Banyak yang kami kongsikan bersama; suka duka pahit maung.

Aku tidak menyangkan SMS aku terima pada hari aku mengadakan rumah terbuka Aidilfitri Sabtu sebelumnya dia serius. SMSnya berbunyi, “Sori Man aku tak sempat pergi rumah kau. Aku baru selesai interview. Ni berbaju kurung nak ke rumah kau la ni tapi aku tak sempat. BTW (by the way) minggu depan aku last kot kat Perfisio.”

Rupa-rupanya benar. Hari ini aku mulakan kerja dengan hati yang kosong. Aku perasan pejabat aku pun agak suram hari ini. Jika tidak pastinya kami akan terhibur mendengar celoteh Pa’ah di hujung sana. Time aku coretkan ini adalah time biasanya Pa’ah akan berada di belakang aku untuk mengambil sekeping akhbar lama dibuat alas meja untuk dia makan nasi lemak.

Dan bila dia makan nasi lemak maka semerbak la satu opis ni dengan bau-bauannya.

Pa’ah, kami mendoakan kau berjaya di Aeon. Laksanakan tugas baru kamu dengan penuh amanah dan dedikasi. Kami di sini amat merindui dirimu. Dharap kamu tidak melupakan kami di sini kerana terlalu banyak peristiwa manis dikongsi bersama.

Farah Aeleena, halakan termakan terminum kami. Sesungguhnya juga kami mendoakan agar hatimu

terbuka untuk Azri..hehehehe Aminnnnnn!

ps: Pa’ah, aku jamu anak-anak yatim kalau kau ke pelamin dengan Azri!